Search This Blog

Loading...

Tuesday, 28 May 2013

Lelaki tak bermakna

Malam semalam aku bergantungan pada bintang,
Cahayanya buat aku silau,
Hingga yang jelas jadi tak kelihatan.

Malam kelmarin aku berpayungan di dalam hujan,
Berjalan meredah lorong dalam tangisan,
Yang terdengar hanya esakan.

Malam ini aku berbaring sendiri,
Dengan pisau menghiris jari,
Setelah mata kau aku cungkil tadi.

Malam esok,
Akan habis semua cerita,
Cerita tentang lelaki tak bernyawa,
Kerna sudah habis semua,
Jasad busuk itu aku sia.

Kudis

Aku menulis bukan kerana prejudis,
Tapi terus terang ia jadi kudis,
Kerana plot drama yang engkau tulis.

Saturday, 25 May 2013

Simpan

Bila kau kembali,
Aku jadi kaku.
Pesanku pada hati,
Jaga-jaga.Kau akan disakiti lagi.
Pesanku pada jiwa,
Simpan cinta.
Jangan beri semua.
Ingat dulu apa yang berlaku?
Kau cinta,kau beri sayang,
Tapi engkau yang dia lepaskan.
Kau tau si hidung belang?
Satu hari nanti kau akan kecundang.

Selasa.Februari 19,2013

Tuesday, 21 May 2013


Bernafaslah 
Semoga aku masih bisa berdiri
Bernafaslah
Semoga aku masih bisa tersenyum
Dan akan aku sentiasa ingati segala dosa dan daki
Dan akan aku sentiasa jaga lidah ini
Moga tak terlepas kata lagi
Hanya berkata pada yang boleh di percaya
Hanya berbicara yang indah saja
Kerna kadangkala yang tulus dari hati bisa menyakiti
Yang jujur dari jiwa bisa dimanipulasi
Beringatlah berjagalah insaflah
Moga jalan tidak salah
Moga langkah tidak bertingkah



Friday, 10 May 2013

Katak.

Dan kau katakan kebodohan itu datangnya dari aku.
Sudahlah...kau lebih tahu.
Kau lebih tahu siapa yang tolol
Kau lebih tahu siapa yang bahlol
Dan kau lebih tahu siapa yang bacul.

Dah aku kata,kau memang tak cukup berani
tetap menikus
Semacam katak di bawah tempurung
Memuru senyap - senyap
Menguak tidak,menggeser pun  tidak.

Melompat tidak, melepek pun tidak
Tuli sungguh.babu sungguh.

Aku jadi marah
Kerna kau terlalu lemah.
sudahlah..
Jangan mengadah
Kerna semua lambat sudah. 

Mei 11,2013

Minggir.

Dia terlahir dari sosok tubuh sang anjing,
menyalak meminta sisa kasih,
Di depan dewi gelisah.

Matanya menyala bak naga menahan bara,
kukunya tajam sedia mencengkam.

Bila dewi memberi ihsan,
terus dia bungkam.
Bukan terkedu suram,
tapi ligat memikir permainan.

Sungguh jijik hatimu,
merintih.pedih.tolong minggir.
kerana kau sudah tersingkir.


April 8, 2013

Thursday, 9 May 2013

Sampai satu masa,
Aku merasa seperti menggendong ular di bahu,
Dan dengan pantas engkau menjerut aku.
Akhirnya setelah puas kau belit dan lilit,
Kau telan aku.

Dari ubun ke leherku.
Dan kau berhenti seketika.
menikmati kerongkongku...yang selalu menyanyikan lagu untukmu.
yang kerap membacakan sajak sebelum tidurmu.
yang acapkali membenihkan kata manis di telingamu.

Lantas setelah kau puas,kau telan dadaku.
yang selama ini menjadi alas tidurmu,
yang selama ini sebal menunggumu...
yang selama ini menelan kata dustamu.

setelah itu,kau patahkan tulang belakangku yang selama ini menyokongmu
yang selama ini menahan beban hidupmu dan yang selama ini kuat membantu.

kau ratah pula jari jemariku
yang selama ini memegang janjimu
yang selama ini menyulam kasih di tapak tanganmu
yang selama ini meracik sayang untuk santapanmu

kini,
kau berhenti.
akhirnya aku ini kau luahkan
dan kau tinggalkan di tepi jalan.

April 11,2013


Wednesday, 8 May 2013




Kata manis dah aku buang,
yang kau caci aku simpan.
Aku simpan dalam balang,
dan aku buka bila malam.


Aku jahit satu persatu.
Aku cantum biar jitu,
lalu ku pakai jadi baju.


Biar meresap semua.
Dan jadi sebati.
Untuk aku ingat lama.
Sampai mati. 

Baju sebati. April 10 2013.